Memerhati, mendengar dan berfikir…

Hari ni tanggal 1/7/2008…dah lebih setahun berada disini, banyak pengalaman yang dapat namun tak kurang juga ujian yang perlu untuk ditempuhi. Menghadapi pelbagai kerenah manusia, perubahan alam dan suasana, juga syaitan musuh ketat yang senantiasa mengintai ruang mencuri hati ini dari ketaatan pada Ilahi. Terkadang ana berfikir sendirian, terdapat segelintir manusia yang berkata-kata dan berfikir serta bertindak seolah-olah diluar kecerdikan akalnya —> sayang sekali bila akal yang dianugerahkanNya itu hanya diguna untuk memerhati, mendengar dan berfikir tentang ilmu duniawi semata-mata. Agama jadi suatu yang terasing, jauh dari amalan dan perbuatan harian. Juga jauh dari keinginan hati untuk mempelajari ilmunya…

Ana bertanya sendiri…

  • Mengapa manusia lebih berminat bila bercakap tentang harta yang berupa kereta yang mengancam, rumah yang besar, kelengkapan yang pelbagai, alat-alatan canggih dan berteknologi….tapi tidak berminat berbincang tentang agama dan permasalahan umat?
  • Mengapa manusia mengejar pangkat dan kedudukan di sisi manusia lain tetapi tidak memikirkan kedudukan diri dan amalnya di sisi tuhan?
  • Mengapa manusia mahu kelihatan dirinya cantik dan elegant pada pandangan manusia lain namun tidak memelihara kecantikannya pada pandangan mata tuhan?
  • Mengapa manusia merasakan hipokrit bila perlu berbuat kebaikan sedangkan hatinya jauh dari kemahuan untuk berbuat kebaikan tersebut?—> bertuhankan nafsu atau Allahkah dia? kehendak nafsu atau hukum tuhankah yang diikutinya?
  • Mengapa manusia berasa bangga dengan budaya barat yang di ikutinya namun tidak merasa alpa dengan syariat islam yang ditinggalkannya?

Mengapa…mengapa….dan mengapa….???

Banyak lagi persoalan yang bersarang diminda. Ana cuba untuk mencari akan jawapan segala persoalan di atas. dengan pengamatan ana yang masih mencari ilmu ini, ana dapat simpulkan satu jawapan… iaitulah TABIR ataupun HIJAB. Hijab ini bukanlah tudung yang menjadi kewajiban wanita muslim yang telah baligh itu, tetapi hijab ini adalah tabir, iaitu tabir yang wujud menutupi hati manusia. Ia menutupi hati-hati manusia ini daripada hakikat kekuasaan Tuhannya, Rabbnya, Maliknya dan Penguasa dirinya..

Apabila hati itu telah tertabir, maka ia tertutup. Tertutup dari merasa kekuasaan Tuhannya, tertutup dari merasa takut akan balasan Tuhannya, juga tertutup dari melihat segala hikmah penciptaan oleh Tuhannya. Nafsu mengambil tempat di hati. Bermaharajalela dengan menjadi neraca pengukur segala pertimbangan akalnya. Setiap kealpaan yang kurang digemari hatinya (nafsu) di bangkitkan dan dipersoalkan dengan lantang, perbuatan dan jasadnya mula membawanya jauh dari merasakan ma’iyatullah (kesertaan Allah) dalam segenap ruang lingkup hidupnya.

Apa yang ingin ditekankan di sini ialah RASA bukan TAHU. Ramai diantara kita yang tahu Allah maha berkuasa dan maha berat seksaanNya namun berapa ramai yang benar2 dapat merasainya, takut akanNya dan menjaga diri dari perkara yang dimurkaiNya. Kita dibuai angan2 dan mimpi yang tak berkesudahan. Merasakan umur masih muda dan ingin menjelajah dunia mencari kenikmatan, bukan untuk menyebar islam! Tahu diri mempunyai 2 tugas utama (ISK) iaitu untuk beribadah dan sbg khalifah, namun tidak mempunyai perasaan untuk berbuat demikian. Alangkah sadisnya suasana seperti ini….jika kita masih lagi bermimpi…

Bangkitlah wahai saudara ,sahabat, teman dan adik2 ku sekalian..gunakan matamu untuk memerhati, telingamu untuk mendengar dan akalmu untuk berfikir dan zahirkanlah ilmumu yang benar melalui anggota badanmu untuk berbuat…berbuat apa yang seharusnya kau perbuat….

AQ dan Sunnah adalah panduan kita dalam melayari hidup di dunia penuh mehnah dan tribulasi ini…bukan sebagai alat melempias nafsu kita atau mewujud persengketaan…kasih sayang umat islam lebih penting dari perselisihan…

Siti Mariam, Okayama, Jepun

(9.59 am, Tue)

This entry was posted in TAZKEERAH and tagged . Bookmark the permalink.

4 Responses to Memerhati, mendengar dan berfikir…

  1. hamba Allah says:

    masyaAllah..moga2 ape yg dikurniakn oleh-Nya digunakn utk melaksanakn peranan kita(manusia) yg dah dipertanggungjawabkn oleh-Nya..baiknya jasad kita ni apb baiknya hati…kalau rase xbaek hati kita ni,sama2lah berusaha utk membaekknnya..
    jgn dibiarkn hati ni hanyut mengikut al-hawa..gunaknlah hati utk fahami,mata utk melihat,telinga utk mendengar..

  2. abu says:

    satu makanan rohani yang cukup menarik
    menyedarkan balik apa yang dah lupa
    best laa:) nak baca lagi..jazakillah

  3. ctaf05 says:

    jzkk pada yg sudi respon.afwan ana x knl abu..blh knlkan diri?

  4. abu says:

    ana hamba allah yang membaca dari jauh
    moga allah sentiasa memberkati segala usaha ameen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s