ah! siapa kata jalan ini dihampar permaidani merah?

Lama rasanya tidak update blog ini. Adakah kesibukan menjadi alasan? Mungkin ya …mungkin tidak…mungkin juga faktor panas yang begitu menguji..ditambah pula dengan air cond yang rosak dan tidak berfungsi…hehe di samping ahna dan ahya yang gemar juga menekan-nekan kunci keyboard ini…ah, apa sahaja bisa jadi alasan…bila alasan yang mahu diberikan…:)

Beberapa hari ini banyak perkara yang berlaku. Suka duka, jerit perih, pahit maung, derita sengsara…..semuanya terangkum dalam beberapa hari yang ana tinggalkan dari nukilan ini. Atas apa sahaja yang menimpa diri dan keluarga ana sentiasa muhasabah dan kembali pada ‘title’ di atas. Antum pernah tahu tentang red carpet tak? Tengok camana artis2 yang mendamba populariti dunia terkinjal-kinjal berjalan dengan megah atas red carpet tu, then orang2 sekeliling duk tepuk tangan dan mengagung-agungkan mereka…mana mungkin wahai sahabat sekalian….mana mungkin jalan dakwah seperti itu…

Jalan dakwah penuh onak dan duri, penuh liku, penuh ranjau, penuh mehnah dan tribulasi, penuh dugaan, penuh kesusahan, penuh kepayahan…oleh sebab itu siapa yang mahu berada dalam jalan ini??????siapa???? Jalan ini tidak seronok, tiada ruang untuk berpoya-poya, tiada ruang enjoy, tiada ruang kenikmatan dunia yang menipu…inilah gambaran sebenar bagi siapa yang memahami…yang hanya benar2 memahami

Menghadapi ujian memikul tanggungjawab ini bisa mengalirkan air mata, namun kepada siapakah kita kembali kalau bukan pada Allah. Ya Allah aku sedih melihat adik-adikku yang terlalai dan leka namun masih tidak menyedarinya tapi aku lagi sedih bila mereka tidak mahu menerimanya… ya…sebersungguh mana pun kita perbuat, hidayah itu milik Allah. Allah hanya akan beri bila Dia mahu berikan. Tapi sekurang-kurangnya kita perbuat sesuatu, kita menegur jika salah. Seringkali kita tidak menegur kerana kita takut dia makin jauh dari islam. AH! itu alasan. Alasan bagi hati dan iman yang lemah. Alasan bagi si pengecut!

Bahkan telah tercatat dalam hadith ke-34, kewajipan mencegah kemungkaran samada dengan tangan, lidah dan hati (selemah2 iman), jadi apa lagi alasan yang mampu kita berikan? seringkali manusia itu tahu tentang amar ma’ruf nahi mungkar. Tapi ramai yang mahu ber amal ma’ruf sahaja tapi tidak berani untuk nahi mungkar. Tepuk dada tanyalah iman.

Buat suami tercinta…

Moga kita sentiasa dalam kesabaran atas segala penentangan yang dihadapi samada secara terang-terangan mahupun bersembunyi, atas penghinaan, dipermainkan dan diperlekehkan serta dipersendakan. Diri ini akan sentiasa bersama dan menjadi penemanmu sepanjang hayat insyaAllh. Ketabahan dan kesungguhanmu menjadi inspirasiku….

wahai sahabat dan teman…

Ana mendambakan doa dari antum semua, agar turut sama bermohon pada Allah moga diberikan kami kekuatan dan ketabahan mengharungi perjuangan ini. Sesungguhnya perjuangan ini bukanlah satu perjuangan menentang orang kafir musyrik tapi perjuangan menentang amalan dan jahiliyah dalam diri…

buat adik2ku yang teristimewa…

janganlah merasakan dirimu terasing dari teman2 mu yang lain dek kerana kesedaranmu akan tugas dan tanggungjawabmu pada islam..yakinlah bahawa inilah jalan kita…tetapkanlah pendirian dan teguhkanlah iman…moga hatimu sentiasa dalam pengawasan Allah SWT…ameeenn

This entry was posted in TAZKEERAH and tagged . Bookmark the permalink.

One Response to ah! siapa kata jalan ini dihampar permaidani merah?

  1. abu affan says:

    Semoga tetap tabah menghadapi pelbagai ujian. Moga Allah membalas dengan yang lebih baik.
    Doa dari kami di Tokyo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s